Share/Bookmark

[UPDATE] JYJ buronan KPOP??? gimana Nasibnya?

1 comment




Lee Dong Yeon K-pop Odyssey] K-pop Amazing Fandom
-Ditulis oleh Profesor Lee Dong Yeon Dari University Korea National of Arts

Sebuah menggila K-pop pada puncaknya hari ini. Di kota-kota seperti Tokyo, Beijing, Bangkok, bahkan di Paris, London dan New York, K-pop meningkat sebagai genre pop global. Program penyiaran, dan media internet membicarakan bahwa K-pop telah menjadi ikon global yang menampilkan keunggulan budaya Korea ke seluruh dunia. Tapi berapa banyak yang kita benar-benar tahu tentang K-pop? Dalam kondisi apa itu K-pop muncul ke pusat perhatian pop global? Bagaimana K-pop musik dibuat, dan bagaimana dikonsumsi? Apakah K-pop berkelanjutan?

K-pop yang kita tahu bukanlah K-pop yang nyata. Hal ini karena K-pop hanya berurusan dengan musik dari idola itu. Hal ini juga karena bagian luar dan dalam K-pop yang terputus dari satu sama lain. Hal ini karena fans internasional K-pop dan penggemar musik dalam negeri melihat K-pop dari perspektif yang berbeda. K-pop seperti Samsung, yang telah menjadi perusahaan global melalui mitos non-serikat. Meskipun kelompok idola telah menjadi bintang global dengan bekerja keras, outlet bagi mereka untuk berbicara tentang masalah mereka sendiri dan rasa sakit telah diblokir. Seperti Samsung, perusahaan global tanpa serikat buruh, K-pop adalah genre pop global dengan tidak ada kebebasan dan persaingan terbatas.

Meskipun benar bahwa penggila global untuk K-pop, itu terlalu dibesar-besarkan oleh media. Kenapa begitu? Itu karena media memiliki hubungan kolusi dengan perusahaan produksi hiburan. Lebih dari 20 perusahaan Korea datang bersama-sama untuk meliput SM Town Live di LA pada tahun 2010. Tentu saja, semua biaya dibayar oleh SM. Hari setelah pertunjukan, banjir artikel memuji K-pop datang dari wartawan yang menikmati konser gratis, dan berkat ini, saham Lee Soo Man, pemegang saham SM terbesar, menjadi 6 milyar Won dalam kedipan mata. Saham Lee Soo Man saat ini dinilai lebih dari 200 milyar Won sementara saham Yang Hyeon Seok dari YG Entertainment, yang go public tahun lalu, dinilai lebih dari 140 milyar Won. Korea Tourist Service, Inc didanai SM dengan 300 juta Won untuk konser live 2011 SM Town di Paris. K-pop telah mendominasi pasar domestik dan telah menetapkan pemandangan pada dunia dengan bantuan yang sangat terkonsentrasi dari media dan pemerintah.

K-pop adalah sebuah fenomena universal, yang diciptakan oleh penggemar global yang menyukai musik dari idola remaja mereka untuk usia 20-an. Ini menjadi sensasi global, bukan karena itu diakui untuk bakat musik, tetapi lebih karena mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh pujaan pop masa lalu di pasar musik global. K-pop musik menciptakan musik yang tidak biasa dengan mempertimbangkan tren pop Amerika dan menggabungkan gerakan tarian yang hebat, dan situasi yang ironis telah terjadi di mana pihak ketiga pasar musik sekarang meniru K-pop.

ProfesorLee Dong Yeon dari University Korea National of Arts, yang telah memainkan peran besar dalam penciptaan Korea Pop Music Award dan telah mendekati musik pop Korea dalam perspektif serius melalui karya seperti 'Idol', telah memulai seri penjelasan tentang K-pop. Seri ini berencana untuk menyelidiki rahasia di balik seluk beluk, musik dan sifat industrinya, dan penciptaan dan konsumsi K-pop. 10 bagian rangkaian ini akan menyapa pembaca setiap minggu dan topik pertama adalah JYJ, representasi sempurna dari keadaan K-pop.

▲ JYJ membuat praktek bermasalah dibalik kontrak para idola, yang bahkan telah dibandingkan dengan perbudakan idola Korea, sebuah isu di masyarakat sekali lagi.

JYJ adalah pengasingan

JYJ yang terbuang dari K-pop, buronan. Mereka adalah "Homo Sacer of K-pop", buronan yang ditakuti. Menurut Hukum Romawi, Homo Sacer merujuk kepada seseorang yang telah diasingkan, dibunuh oleh seseorang, atau dihapus dari masyarakat dan hak warga negaranya diambil. Tapi JYJ yang bukan buronan politik ataupun sosial. Kita tidak bisa membuat kesimpulan bahwa JYJ adalah sebagai misfortunate, kesepian dan pengungsi politik karena mereka masih menjadi bintang top di K-pop yang memiliki fandom besar. Tapi mereka memiliki karakteristik pengungsi diasingkan dan buronan karena mereka tidak mampu melakukan apa yang mereka inginkan di negara mereka sendiri.

JYJ saat ini tidak dapat muncul pada program yang ditayangkan seperti selebriti kebanyakan. Satu-satunya program mereka yang telah disiarkan sebagai kelompok adalah penayangan ucapan selamat mereka dalam Daegu IAAF World Championship pada bulan September, 2011. Sejak meninggalkan TVXQ dua tahun lalu, mereka telah merilis album resmi dan terjual banyak baik domestik maupun internasional, tetapi mereka belum menerima penghargaan tunggal pada setiap upacara penghargaan musik dalam negeri. Mengingat fakta bahwa dua album pertama mereka 'The Beginning' dan 'DIn Heaven' masing-masing telah terjual lebih dari 350.000 eksemplar terlepas dari keadaan memburuk pasar album, hampir mustahil untuk memahami mengapa mereka bahkan belum pernah disebutkan dalam daftar calon untuk upacara penghargaan musik Korea. Melihat kembali pada kenyataan bahwa JYJ didaulat sebagai duta besar kehormatan dari "Jeju 7 Wonders of the Natural World Nomination" tetapi performa mereka dibatalkan karena alasan yang tak pasti, dan fakta bahwa penampilan mereka dijadwalkan pada KBS 'Music Bank' tidak pernah terjadi, kita dapat sampai pada kesimpulan bahwa ada seseorang yang sistematis menghambat kegiatan mereka atau skala besar kepentingan kelompok yang telah bekerja sama untuk membungkam JYJ.

Penggemar JYJ menyatakan bahwa orang di belakang penghalang ini adalah SM Entertainment, mantan agen JYJ. Hal ini karena mereka sangat percaya bahwa satu-satunya kelompok orang yang mampu menempatkan menghentikan kegiatan penyiaran domestik JYJ adalah SM Entertainment, yang telah tidak puas dengan aksi trio dari awal. JYJ terkena pembagian pendapatan tidak jelas dan sifat melawan hukum kontrak mereka dengan SM, dan menempatkan lembaga hiburan, yang telah melakukannya dengan baik, dalam "mengikat". Penggemar JYJ percaya bahwa SM menghambat kegiatan JYJ sebanyak mungkin untuk contoh apa yang menjadi orang-orang yang mengkhianati mereka, dan menanam rasa ketaatan diam di benak para kelompok idola yang saat ini ada di SM. Ini adalah plot yang tampaknya telah datang langsung dari kehidupan gangster. Bahkan jika sebuah pukulan fatal dipukul pada TVXQ, grup idola terbesar dari SM, dan kegiatan mereka, SM tampaknya telah sampai pada kesimpulan bahwa mereka dapat menggunakan kekuatan produksi mereka dan otoritas untuk meningkatkan trainee mereka saat ini, yang menghitung hari sampai mereka membuat debut mereka sendiri, untuk posisi tinggi TVXQ. Untuk SM, TVXQ adalah anak berbakti yang menunjukkan semua kekuatan dari daya produksi perusahaan hiburan, tetapi mereka juga anak selir, yang dapat dibuang setiap saat.

Penghakiman Keliru SM

Ada dua alasan mengapa SM percaya bahwa mereka bisa melumpuhkan JYJ dengan mengistirahatkan kegiatan kelompok. Salah satunya adalah SM percaya bahwa, sebagai kelompok perusahaan produksi idola yang paling kuat dari K-pop, mereka akan mampu mempengaruhi kegiatan siaran JYJ. Karena sifat budaya pop Korea, adalah mustahil untuk menjadi hit di industri tanpa kegiatan siaran. Peran SM pada siaran TV idola dan saluran siaran utama adalah salah satu kekuatan besar dan kehadiran. Anggota lainnya dari kelompok muncul sebagai reguler di program musik, variety show dan program radio dari anggota dari kelompok idola lainnya dari setiap agen hiburan lainnya. Bahkan jika tekanan langsung tidak diterapkan oleh SM, perusahaan penyiaran tidak dapat membantu tapi menyerah karena SM adalah rumah bagi banyak program reguler mereka, dan mereka tidak dapat benar- benar mempertimbangkan kemungkinan JYJ untuk tampil di program-program mereka tanpa izin dari SM. Satu- satunya alasan mengapa JYJ hanya mampu muncul di KBS saat upacara penutupan '2011 Daegu IAAF World Championship' adalah karena program ini tidak berada di bawah sektor hiburan. Meskipun perusahaan penyiaran mengklaim bahwa mereka tidak bisa membiarkan JYJ muncul di acara mereka karena gugatan mereka dengan SM, argumen ini telah kehilangan kekuatan persuasif karena Pengadilan telah meletakkan vonis bahwa kontrak eksklusif TVXQ dan SM tidak sah. Juga, telah dilaporkan bahwa Fair Trade Commission menerima petisi yang menyatakan bahwa SM menghambat kegiatan JYJ, dan saat ini sedang mempersiapkan untuk memaksakan ratusan juta Won untuk denda karena mereka telah menemukan bukti rintangan ini melalui penyelidikan.

Alasan kedua adalah bahwa SM mungkin datang pada kesimpulan bahwa JYJ tidak akan mampu mengamankan sistem manajemen yang tepat dengan yang mereka miliki sebagai TVXQ. Untuk menjadi populer baik domestik maupun internasional, kelompok idola membutuhkan, tidak hanya bakat, tetapi sistem manajemen sistematis yang akan mengurus mereka. Kelompok idola memerlukan staf yang hebat untuk produksi musik, pilihan koreografi, lemari pakaian dan penjadwalan. SM tampaknya percaya bahwa di mana situasi kegiatan siaran sulit untuk didapatkan, itu akan hampir mustahil untuk JYJ untuk berhasil tanpa sistem dukungan yang kuat dari agen, meskipun mereka adalah mantan anggota TVXQ.

Tapi yang aneh adalah bahwa JYJ berada pada kemenangan. Ironisnya, dua anggota TVXQ, yang menerima dukungan penuh dari SM, kurang aktif dari JYJ. Bahkan penggemar mantan anggota TVXQ sepenuhnya mendukung kegiatan JYJ. Ketika membandingkan tingkat penjualan dari konser, popularitas show, penjualan album, kegiatan sebagai model CF dan peringkat pencarian internet, dapat disimpulkan bahwa tiga anggota JYJ jauh lebih berhasil dibandingkan dengan dua-anggota TVXQ. Mengapa ini terjadi?

▲ Ketua Lee Soo Man dari SM Entertainment adalah ikon wakil dari pop idola Korea, atau K-pop, kisah sukses. Ia juga ikon perwakilan kontrak budak bintang idola".

Definisi Dari Fandom

Faktor yang paling penting bahwa SM telah diabaikan sejak kontroversi kontrak yang melanggar hukum TVXQ adalah kekuatan fandom. Tampaknya seolah-olah SM percaya bahwa akan ada untuk sedikit atau tidak ada kerusuhan dalam fandom jika mereka meneruskan kelompok di bawah nama 'TVXQ', bahkan tanpa tiga anggota. Mereka percaya bahwa selama mereka mejaga nama TVXQ tetap hidup, para penggermar akan terus menghibur dan mendukung "nama". Tapi prediksi mereka salah. Mayoritas fandom TVXQ mulai mendukung kegiatan JYJ. Apa yang penting bagi para penggemar itu bukan nama sendiri, tapi apa yang didefinisikan TVXQ. Dengan SM mendistorsi trio itu hanya menyebabkan menjadi keserakahan untuk bisnis mandiri, dan dengan dua anggota lain dari TVXQ menulis pernyataan yang melemparkan kesalahan pada trio, fandom TVXQ bergerak ke sisi JYJ. JYJ adalah definisi dan kebenaran dari apa itu TVXQ. Fans percaya bahwa meskipun JYJ tidak lagi menyebut diri mereka TVXQ, mereka terus berjalan menyusuri jalan yang benar yang harus TVXQ ikutiy musisi, hanya di bawah nama baru.

Lalu apa ang fandom JYJ sandarkan? Para penggemar berusaha untuk menjadi orang-orang yang melindungi musisi favorit mereka. Hal ini di titik ini bahwa penggemar dapat dianggap egois. Fandom bertindak sebagai eksklusif yang mereka bisa untuk melindungi bintang-bintang mereka. Itulah sebabnya fandom ini ingin pemisahan bintang favorit mereka dan perusahaan produksi yang membuat idola mereka menjadi yang sekarang. Meskipun benar bahwa idola dapat menjadi aktif dalam industri karena perusahaan produksi mereka, fandom percaya bahwa idola mereka tidak akan hilang hanya karena mereka tidak memiliki perusahaan produksi lagi. Untuk fandom, perusahaan produksi adalah kejahatan yang diperlukan dan kebenaran tidak nyaman. Meskipun idola favorit mereka perlu sebuah perusahaan produksi yang kuat untuk berhasil, mereka tidak ingin melihat idola mereka ditempatkan di bawah kontrol yang ketat dari perusahaan-perusahaan yang telah mendapatkan kekuasaan dan kekayaan dari investasi ekonomi para penggemar. Selanjutnya, jika kontrak idola favorit mereka melanggar hukum, jika jadwal bunuh diri mereka dan jika mereka tidak menerima pembagian yang adil dari pendapatan, perusahaan produksi tidak dapat membantu tetapi menjadi musuh publik untuk para penggemar. Ketidakpercayaan fandom di SM, perusahaan produksi TVXQ, kembali bertahun-tahun. Dengan konflik HOT dan Shinhwa pada masa lalu dengan SM atas kontrak eksklusif dalam pikiran mereka melanggar hukum, penggemar hidup dalam ketakutan bahwa TVXQ bisa memukul halangan di puncak popularitas mereka atas kontrak melanggar hukum mereka sendiri.

Ketika takut itu menjadi kenyataan, fandom TVXQ memilih untuk ke sisi dengan keadilan atas nama sendiri. Mereka menciptakan base camp untuk mendukung tiga anggota TVXQ dan menyatakan perang terhadap SM. Dengan logika rinci dan bukti substansial, mereka menjelaskan mengapa kontrak TVXQ tidak sah, mengapa anggota tidak menerima bagian yang adil dari pendapatan mereka dan mengapa SM tidak mengungkapkan keuntungan yang tepat dari kegiatan Jepang TVXQ, berhasil mengaduk sentimen positif publik. Juga, mereka menyerahkan petisi yang menyatakan bahwa kontrak TVXQ tidak sah kepada Fair Trade Commission dan kapan kegiatan siaran JYJ diblokir, diajukan permohonan lain yang mengungkapkan kecurigaan para penggemar bahwa SM berada di belakangnya. Mereka tidak takut untuk keluar dari fandom TVXQ untuk fandom JYJ. Juga, mereka mengumpulkan sumbangan untuk mendirikan sebuah kampanye dukungan untuk JYJ dengan slogan, "We Support Your Youth". Dalam rangka untuk memprotes ketidakmampuan JYJ untuk muncul di program yang ditayangkan, mereka menciptakan iklan satir seperti "Kalian ingin bernyanyi di TV? Beraninya kau" dan "101 Cara Mendapatkan JYJ di TV". Sementara JYJ hidup sebagai buronan, rekan mereka membentuk sebuah republik baru.

Sumber Kebahagiaan, Kemauan Bebas

Kemudian, JYJ, buronan K-pop, bahagia? Tentu saja mereka bahagia. Mereka senang karena apa yang fandom mereka sandarkan. Sumber kebahagiaan JYJ dapat muncul untuk menjadi sukses di luar. Sejak membuat debut resmi mereka pada tahun 2010, JYJ telah berhasil seperti mereka sebagai TVXQ. Mereka telah menjual setidaknya 1,2 juta album pada k-2 total album, album single solo, album OST dan album konser. Mereka muncul dalam lebih dari sepuluh CF, yang meliputi Lotte Duty Free, dan tidak hanya itu mereka telah merilis photobook, esai dan DVD, tetapi semua tiga anggota juga telah muncul dalam film-film, musikal dan drama. Termasuk tur live mereka di Jepang, pada tahun 2010 showcase seluruh dunia mereka dan pada tahun 2011 untuk tur dunia mereka, mereka telah menggelar total 33 show untuk 550.000 orang. Mereka telah mencapai kekayaan lebih ekonomis daripada yang mereka lakukan sebagai anggota TVXQ, dan telah mencapai ketenaran lebih dari dua-anggota TVXQ.

Tapi alasan nyata mengapa JYJ adalah kebohongan bahagia dalam kenyataan bahwa mereka sekarang berada dalam lingkungan yang bebas yang menempatkan mereka dalam kontrol dan memungkinkan mereka untuk memilih kegiatan mereka sendiri. Tidak lagi mereka hanya menunggu untuk diberi tahu apa yang harus dilakukan oleh agen mereka, tetapi mereka kini memiliki kehendak bebas mereka dan mampu memilih kegiatan mereka sendiri, dan ini adalah sumber sejati kebahagiaan mereka. JYJ saat ini tidak terdaftar di bawah lembaga apapun dan menandatangani kontrak agen dengan C-Jes, memberikan pekerjaan lembaga yang diperlukan untuk menjaga kelompok. Berbeda dari hari-hari mereka sebagai TVXQ ketika mereka diberi jadwal mereka oleh SM, mereka memiliki kontrol penuh dari apa yang mereka akan lakukan. Mereka kini memproduksi musik mereka sendiri dan mengekspresikan keinginan mereka untuk disebut seorang seniman. Mereka sekarang memiliki hak untuk membuat keputusan tentang hal-hal seperti mengadakan konser, tampil sebagai sebuah unit dan merilis album, tanpa harus menginjak kaca atau mendapatkan persetujuan. Meskipun mereka telah menjadi buronan yang telah menyerahkan kewarganegaraan mereka sebagai anggota TVXQ, mereka telah diberikan hak untuk membuat keputusan sendiri. Mereka sudah menyerahkan nama asli mereka dan hak-hak pribadi, tetapi pada gilirannya diperoleh akan bebas untuk berpikir dan bertindak sesuka mereka. Bukankah ini adalah mimpi yang pasti dimiliki msisi K-pop?

▲ sekali TVXQ merilis lagu yang bernuansa kritik terhadap anggota JYJ.

Reuni sebagai TVXQ Sekali Lagi?

TVXQ, yang pernah dipuji sebagai kelompok yang paling sempurna dalam sejarah kelompik idola Korea , kini telah dibagi menjadi TVXQ dan JYJ. Pembagian ini menentukan yang terjadi ketika mereka berada di puncak permainan yang tidak dapat membantu tetapi menjadi kemalangan dan tragedi bagi penggemar. Meskipun itu akan menjadi baik jika semua lima anggota telah meninggalkan SM dan dikejar kegiatan independen seperti Shinhwa, kepentingan pribadi dan kesalahpahaman mendapat kusut, yang mengarah ke perpecahan kelompok.

Penggemar dari mantan TVXQ dan bahkan penggemar JYJ saat ini semua mungkin bermimpi untuk reuni kelompok setidaknya sekali. Dari dua anggota yang tersisa membatalkan kontrak mereka, meninggalkan SM dan bergabung kembali dengan tiga anggota sebagai TVXQ. Hal ini karena ada sedikit atau tidak ada kesempatan JYJ kembali ke SM karena mereka kehilangan nama 'TVXQ'. Ini mengarah ke pertanyaan, akankah dua anggota TVXQ dapat meninggalkan SM? Dan akankah mereka dapat menggunakan kekuasaan mereka di bawah nama TVXQ sekali lagi?

Itu adalah hal yang paling mustahil. Selama SM tidak menyerahkan hak merek dagang mereka untuk 'TVXQ', maka akan mustahil untuk reuni apapun untuk terjadi di bawah nama 'TVXQ'. Tidak ada banyak kemungkinan untuk U-Know Yunho dan Choikang Changmin, anggota TVXQ yang membuat keputusan untuk meninggalkan SM dan telah aktif sampai sekarang sebagai kelompok dua-anggota, untuk dimasukkan ke dalam tindakan pikiran mereka harus miliki pada satu waktu meninggalkan SM. Bahkan jika itu mungkin, akan mustahil bagi mereka untuk menggunakan nama 'TVXQ'. Bahwa hanya dua cara yang mungkin untuk lima anggota untuk kembali bersama sebagai TVXQ. Yang pertama adalah menerima realitas dua anggota TVXQ dan tingga anggota JYJ, tetapi untuk mengenali JYJ sebagai anggota TVXQ dalam hati seseorang. Ini berarti memberikan tiga anggota JYJ otoritas aktual dan kekuatan di balik nama 'TVXQ', meskipun mereka tidak dapat menggunakan nama dan meskipun dua anggota TVXQ ada di bawah SM. Singkatnya, ini berarti menerima kenyataan bahwa nama dan isi nama yang tidak cocok. Dalam hal ini, JYJ masih akan meyerahkan kebangsaan asli mereka sebagai anggota TVXQ, tapi selamanya akan hidup sebagai buronan yang diberi prestise dan otoritas simbolis oleh pengggemar.

Cara kedua adalah sangat tidak mungkin, namun menarik skenario di mana dua anggota yang tersisa dari TVXQ meninggalkan SM dan bergabung dengan JYJ. Bahkan dalam kasus ini, mereka tidak akan mampu tampil di bawah nama 'TVXQ', tetapi mereka akan dapat memperoleh kembali identitas mereka sebagai anggota TVXQ. Ini terjadi karena semua lima anggota TVXQ akan memilih pengasingan bersama. Nama tidak terlalu penting. Mereka bisa berakhir menjadi JYJYC atau YCJYJ. Meskipun ada kesalahpahaman dan permusuhan di masa lalu, penggemar mungkin berharap untuk skenario kedua terjadi. Bahkan jika itu berarti tidak mampu untuk memanggil lima anggota TVXQ, dan harus memanggil mereka nama baru dari pengasingan. Selama mereka bersama-sama, tidak masalah.

1 comment

jasa tambah followers instagram aktif Indonesia : 6 September 2015 16.06

okesop

Posting Komentar

coment yaaaa
sebelum coment di postkan pilih profile dulu di bawah kotak komentar

( coment please, before you post your coment, choose the profile first )

HOME | ABOUT

Copyright © 2011 KPOP Family by 김지린 | Powered by BLOGGER | Template by 54BLOGGER