Share/Bookmark

[FF] On The Raining Days Part 2

1 comment

Title: 
  On The Raining Days

Author: 
Arumly/Kim Ji Rin

Cast:
Ø  Hyorin Sistar
Ø  Yang yeo seob B2ST
Other cast:
Ø  Soyu Sistar
Ø  IU as Lee Ji Eun

Genre : 
Romance

Rated : 
PG 15

Legth : Chaptered

Disclimer :
wahh setelah sekian lama, dengan mencoba mengatasi kemacetan ide, author tetap berusaha menyelesaikan part 2 dan 3, meski yang pert 3 belum selesai sepenuhnya, tapi part 2nya kan udah di post, semoga pada suka ya, maaf menunggu lama kalian bisa baca yang part 1 yang udah dikeluarkan sebelumnya ,
FF ini murni hasil kerja keras author...
author berhari nyari wangsit. Capek juga mondar mandir tiap kali dapat ide langsung masuk kamar. Capek juga memikirkan kata – kata yang harus dikeluarkan.
Jadi tolong ya kalo mau ngopy ijin dulu terus dikasih credit source. Ku harap kalian mengerti dan mau menghargai karyaku. Jangan Cuma jadi Silent reader. Kritik dan saran sangat aku butuhkan buat karya – karya selanjutnya. Silahkan coment apapun yang kalian mau.



Chapter 2


                Hyorin siap pergi ke kantor. Setelah mencabut flashdisk dan mengambil print out presentasinya ia keluar dari kamar dan menemui ibunya di dapur untuk berpamitan.
“ kau tidak sarapan dulu nak?” tanya ibunya
“ nggak ma, nanti di kantor aja” Hyorin berlalu. Ia berjalan keluar
Seperti biasanya Hyorin pergi ke kantor dengan menggunakan bis merah menuju Seoul. Ia berjalan menuju halte bis. Saat ia berjalan ia mendengar bunyi klakson dari belakang. Sebuah mobil hitam lalu berhenti di dekat Hyorin. Mobil yang menurut Hyrin sudah tidak begitu asing. Seseorang membuka kaca mobil hitam itu.
“Hyorin ah~” panggilnya
Hyorin mendekat. Dan tidak salah lagi orang itu adalah Yeo Seob sunbae.
“ Hyorin ah~ , masuklah. Aku akan mengajakmu ke suatu tempat.” Katanya
Hyorin sedikit mengernyitkan dahi.
Yeo seob keluar dari mobilnya. Ia lalu membawa Hyorin untuk masuk ke dalam dan kembali masuk.
“ pakai sabuk pengamanmu.” Kata Yeo Seob
              Mobil itupun melaju. Mereka menyusuri jalan. Menuju Seoul.setelah beberapa lama. Mereka sampai di sebuah kantor. Itu adalah kantor Hyorin.
“ dari mana kau tahu?” tanya Hyorin heran.
“tahu dong. hehe” Yeo Seob malah menjawabnya dengan candaan. “ sudah sana masuk. Kau hampir terlambat. Hyorin hanya kebingungan. Pertanyaan yang ada dibenaknya saat ini ialah. Dari mana ia tahu semua itu???
              Ia hanya berlalu dari hadapan Yeo Seob dengan rasa bingung dan penasarannya. Rasa penasaran itu sedikit menyiksanya karena ia memang seorang yang sangat mudah penasaran dan akan terusmencari sampai ia dapat jawabannya.
 Akhirnya ia memutuskan untuk menelepon Yeo Seob. Diambilnya ponsel dari dalam tas.
“y....y....yeoboseyo?” kata hyorin
“ne? Hyorin ah~ wae?” suara Yeo eob terdengar dari ponsel.
“ sunbae nim, dari mana kau tahu tempat kerjaku?” kata Hyorin
“emmm, bimil[1]” kata Yeo seob menggoda Hyorin
“ya! Sunbaenim. Ah~ michoseo[2]. Sunbaenim dari mana kau tahu?” desak Hyorin
“seharusnya kau tahu”  kata Yeo Seob lagi
Tulit...
Sambungan telepon terputus
“ya Sunbaenim, sunbaenim” Hyorin memanggil – manggil Yeo Seob.
“ aish, geu sarami , michoseo” umpat Hyorin memandang Ponselnya.
Hyorin menghentakkan kakinya ke lantai karena kesal. Hyorin mencoba menelepon Yeo Seob lagi tapi, tidak diangkat. Berkali – kali mencoba, tapi sama saja.
Ia mengumpat (berbicara dengan ponsel).
Tak berapa lama kemudian getar ponselnya menghentikan umpatan – umpatan yang ia keluarkan.
11.30 a.m. Bums Story Restaurant
-          Yeo Seob  -
“benar –benar”katanya lagi.
                Hyorin menekan tombol lift menuju lantai 5 tempatnya bekerja sebagai staf ketua  departement  promosi.
                Di dalam lift sudah ada beberapa orang. Mereka memberikan tatapan aneh kepada HyoRin. Hyorin menyadari itu.

*Hyorin POV*
Sedikit risih memang, tapi sudahlah mungkin itu bukan untukku. Aku tetap percaya diri masuk ke dalam lift. Disana kudengar beberapa orang sedang ber bisik – bisik tapi tak jelas apa yang mereka bicarakan.
Ting
Aku sudah sampai di lantai lima. Aku keluar bersaama beberapa orang. Di perjalanan menuju ruang tempatku bekerja. Beberapa orang terlihat sedang memandangiku sambil berbisik – bisik. Aku tak peduli dan tetap berjalan dengan percaya diri ke meja kerjaku. Di dalam ruangan sudah ada beberapa orang staf. Mereka menatapku dengan sinis.
* Hyorin POV end*
“ sudah berani menggoda putra presedir masih berani datang ke kantor” seorang wanita tiba – tiba saja bicara dari belakang Hyo Rin. Kang ji Hyun atau yang biasa di panggil dengan nama amerikanya yaitu Soyu yang baru datang itu langsung nyeletuk.
“Ji Hyun, apa maksudmu?” tanya Hyorin heran
“ sudahlah kamu nggak perlu pura – pura bodoh lagi. kami semua sudah tau.” Jawab Soyu lalu pergi dari hadapan Hyorin.
Aneh sebenarnya apa yang mereka pikirkan? Gumam Hyorin dalam hati.
                Hyorin tidak peduli. Ia hanya melanjutkan pekerjaannya tanpa beban pikiran. Tak terasa waktu sudah menunjukkan pukul setengah dua belas. Saatnya untuk pergi karena ini adalah jam makan siang. Hyorin teringat janjinya dengan Yang yeo Seob. Ia segera beranjak deri tempat duduknya dan pergi ke sebuah restoran yang diberi nama Bums Story. Kabarnya restoran inti adalah milik salah seorang member JYJ yaitu Kim  Jae Joong. Pantas saja kebanyakan yang datang kesini adalah kaum hawa dan kebanyakan dari mereka adalah penggemar Jae Joong. Seperti Hyo rin.
                Yeo Seob terlihat sedang duduk di dekat jendela. Hyorin segera menghampirinya.
                “ Annyeong Haseyo” sapanya
                Yeo Seob lalu berdiri dan mengucapkan salam juga. Lalu mempersilakan Hyorin untuk duduk.  Seorang pelayan datang mendatangi mereka.
“ annyeong haseyo, anda mau pesan apa? Silakan” pelayan itu lalu memberiikan buku menu kepada yeo Seob.
“ kau mau pesan apa?” kata Yeo Seob
 Hyorin yang juga memegang menu hanya melongo melihat harga yang tertera disana. Begitu mahal.
“ hei, disini sangat mahal, kenapa tidak pindeh ke tempat lain saja?” bisik Hyorin kepada Yeo Seob.
“ kita sudah terlanjur datang. pilih saja yang kau suka” Yeo Seob juga berbisik.
“sirreo, aku tak mau...” belum selesai Hyorin berbicara Yeo Seob membungkamnya dengan cara ia menyebutkan sebuah menu masakan jepang yaitu Nagasaki jambbomnabe, Asihi Saeng, dan ramyun Sarijuga *menuAsli *author g tau itu nama Indonesianya apa. Pelayan itu mencatat setiap pesanan Yeo Seob lalu pergi meninggalkan kami.
                “ apa – apaan ini?” kata Hyorin setelah pelayan itu pergi.
“ sudahlah terima saja” kata Yeo Seob lagi.
“ ok, sekarang apa yang akan kau bicarakan? Ah~ yang tadi pagi itu. Harus kau jelaskan. Dari mana kau tahu semua itu? Kau tahu kantourku. Dari mana kau tahu itu?” tanya Hyorin yang langsung kepada titik permasalahannya.
“ oh , itu. Kau tahu? Map yang kemarin kau cari itu kan ada alamat kantormu. Harusnya kau tahu itu.” Jawab yeo seob deiikuti senyumannya.
Tak lama makanan datang. mereka menikmati makanan itu sambil sesekali mengobrol.
“ kau akan menerima beberapa hal lai lagi, kuharap kau tidak terlalu terkejut deengan itu.” Kata yeo seob setelah selesai makan.
“ maksudmu?” Hyorin bertanya dengan penuh penasaran lalu sedikit mencondongkan badannya lalu menumpukan dagunya dengan kedua tangannya.
Tapi Yeo Seob hanya tersenyum lalu berkata “ sekarang jam makan siang sudah selesai, cepat kembali ke kantor”
Hyorin terkejut lalu melihat jam tangannya
“ omo~ aku bisa terlambat untuk presentasi.Aku pergi dulu oke. Urusan kita belum selesai. Aku harus tahu semua maksudmu itu” kata Hyorin kemudain beranjak dari tempat duduknya.
                Saatnya presentasi untuk rapat promosi datang juga. Hyorin bersiap menuju ruang rapat departemen promosi. “huh, semangat Hyorin. Fighting” Hyorin berkata -  kata dengan semangat untuk menyemangati dirinya sendiri lalu mnengepalkan tangannya tanda semangat.
                Hyorin berjalan ke ruang rapat. Sampai di ruangan yang tidak jauh dari tempat untuk departemen promosi ia segera masuk lalu mengambil tempat duduk untuknya. Ia mempersiapkan sedikit lagi untuk presentasinya. Orang – orang sudah datang. mereka mengobrol satu sama lain. Termasuk Hyorin yang sedang mengobrol dengan sahabat dekatnya di kantor yaitu Lee Ji Eun.
                Seseorang membuka pintu ruang rapat lalu berkata. “ semuanya  direktur baru kita sudah datang.” kata lelaki berjas hitam itu lalu membungkuk ke pintu mempersilahkan seseorang untuk masuk.
                Seorang yang manis, tinggi, berambut hitam yang stylish dan terlihat berwibawa masuk bersama seorang sekertarisnya. Orang itu adalah Yang Yeo Seob.


[1] Rahasia
[2] Menjadi gila

1 comment

Daman Huri : 30 Desember 2014 07.11

Wah wah..



Download Mp3 dan Video Geratis Dan Ter update :
-> http://mp3-lagu.ga

Posting Komentar

coment yaaaa
sebelum coment di postkan pilih profile dulu di bawah kotak komentar

( coment please, before you post your coment, choose the profile first )

HOME | ABOUT

Copyright © 2011 KPOP Family by 김지린 | Powered by BLOGGER | Template by 54BLOGGER